Tuesday, 4 December 2012

Pemilik Al-Quds


Selagi darah masih mengalir membekalkan oksigen kepada jasad milik Allah ini, akan ku cuba menunaikan amanahku sebagai hambaMu ya Allah, InsyaAllah.

Sekadar perkongsian kepada semua.  

Masrah Iskandariah, 29 Nov 2012 ; Ustaz Ulwan


Pemilik Al-Quds

Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar!!!

Seperti yang kita maklum, mulianya Al-Quds ini, Allah sebut dalam Al-quran menerangkan tentang peristiwa Israk dan Mikraj.



Mahasuci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat. (Al-Isra’ 17:1)


Sabda Baginda Rasulullah SAW:
“ Barangsiapa yang tidak mengambil tahu hal orang Islam yang lain, maka bukan dari kalangan KAMI.”

Kata-kata Dr. Yusuf Al-Qardawi : Isu PALESTIN bukan sekadar isu semasa, tapi isu ini adalah isu AKIDAH!

Peristiwa Khaibar
Sebelum kelahiran baginda Rasulullah SAW, Yahudi telahpun datang ke Yathrib yang kini dikenali dengan nama Madinah. Pihak Yahudi percaya bahawa nabi akhir zaman akan lahir dalam kalangan Yahudi di Yathrib. Mereka menantikan kelahiran Nabi Muhammad SAW dan berharap baginda akan dilahirkan dalam golongan Yahudi. Namun sebaliknya, Nabi Muhammad SAW lahir dalam kalangan orang Quraisy. Golongan Yahudi sangat marah lantas membuat kerosakan di sana dan sehingga suatu ketika Nabi Muhammad menghalau mereka kerana mereka telah memecahbelahkan umat Islam.

Rentetan peristiwa di Palestin

  • Saidina Umar Al-Khattab menghantar seramai 30 000 tentera Islam yang diketuai oleh Abu Ubaidah Amir Al-Jarrah untuk menentang 700 000 tentera Rom yang pada ketika itu merupakan sebuah empayar yang sangat hebat.  Perang ini dinamakan sebagai Perang Yarmouk dan inilah detik pertama kalinya Bumi Palestin diselamatkan. Allahuakbar!
  •  Saidina Umar kemudian pergi ke Masjidil Aqsa untuk mengambil kunci Al-Quds daripada Yahudi. Di sana, Saidina Umar pegi ke suatu tempat yang tinggi dan memberikan khutbah. “Kita adalah kaum yang dimulikan dengan Islam, Sesiapa yang mencari kemuliaan dengan nama bangsa dan keturunan (selain daripada Islam) maka dia akan dihina oleh Allah”
  • Beberapa dekad berlalu, disebabkan umat Islam pada masa tersebut lari dari landasan Islam yang sebenar, Palestin kembali ditakluk oleh tentera Salib.
  • Beratus-ratus tahun Palestin berada di bawah taklukan tentera Salib. Satu tempoh yang agak lama.
  •  Namun, sekali lagi pejuang muda Islam, Salahuddin Al-Ayubi Berjaya menakluk kembali Palestin ke tangan kerajaan Islam. Allahu akbar! Rentetan daripada peristiwa tersebut, Islam tersebar di seluruh pelusuk dunia.
  •  Pada zaman itu, Negara Eropah melalui Zaman Gelap yang tidak bertamadun. Ibnu Fadhlan(seorang Muslim) pada ketika itu melalui Eropah sebelum menuju ke destinasi beliau untuk berjumpa seorang pemerintah. Beliau bermalam di sana dan melihat sendiri cara hidup masyarakat Eropah ketika itu.
  •  Pada suatu hari dia tidur dan berjaga daripada tidurnya, dan dilihat seorang bangsa Eropah bangun daripada tidur dalam keadaan kusut-masai dan mengambil satu bekas untuk membasuh muka. Kemudian, dia meludah ke dalam bekas tersebut dan memberikan bekas tersebut kepada orang di sebelahnya. Orang yang seterusnya melakukan benda yang sama dan akhirnya bekas tersebut bertukar tangan dan sampai ke tangan Ibnu Fadhlan. Ibnu Fadhlan menolak bekas tersebut dek kerana jijik melihat cara hidup bangsa Eropah ketika itu yang tidak bertamadun. Peristiwa ini sendiri menggambarkan betapa hebatnya Islam ketika itu dan merupakan kerajaan yang paling bertamadun.
  • Sistem khilafah ketika itu sangat hebat dan kehebatan Islam terserlah ketika itu apabila orang Yahudi sendiri menuntut ilmu daripada Ibnu Ruj, seorang Muslim daripada Zaman Andalus. Allahu Akbar!
  • Pada tahun 1924, sekali lagi peristiwa yang amat menyedihkan umat Islam berlaku di mana sistem khalifah telah dijatuhkan. Menteri Luar British ketika itu pergi ke Syria dan pergi ke makam Salahuddin Al-Ayubi dan dia berkata. “Sesungguhnya perang salib belum selesai.”
  •  Pada 15 MEI 1948, berlaku Nakbah Palestin yang amat memeritkan umat Islam. 750 000 orang Palestin dihalau oleh Yahudi dari bumi mereka sendiri. Yahudi laknatullah merosakkan 500 buah perkampungan.
  •  Pada tahun 1949, Ramai pihak IM dibunuh oleh musuh Islam.
  •  Pada tahun 1980an, Hamas cuba membebaskan Palestin namun masih gagal.


1. Sabda Nabi SAW mafhumnya;
“Ketika mana di akhir zaman, berlaku peperangan besar di akhir zaman dan kubu yang terbaik adalah Ghutoh.”

*Beberapa hari yang lepas, pejuang Syria telah Berjaya menawan Ghutoh. *


2. Abi Tha’labah: “Wahai sahabat-sahabat sekalian, pernahkah kamu menghafaz hadith Nabi SAW mengenai kepimpinan?” Abu Huzaifah Al-Yaman: “Aku Hafaz.”
Abi Tha’labah: “Katakanlah, katakan.”
Abu Huzaifah: (mafhumnya) “Nabi Muhammad SAW pernah berkhutbah mengenai fasa pemerintahan

1.       Fasa Nubuwwah (kenabian)
2.       Fasa Mulkun ‘ala Minhaj Nubuwwah (khalifah)
3.       Fasa Mulkun Addhun
4.       Fasa Mulkun Jabbar (pemerintah kuku besi) –umat Islam ditindas yakni hari ini
5.       Fasa Mulkun ‘ala Minhaj Nubuwwah thumma Sakoto. “


3. Rasulullah SAW bersabda mafhumnya, “Akan ada dalam kalangan umatku, mereka akan menjuangkan hak mereka walaupun mereka ditindas sehingga datang pertolongan Allah.”  Sahabat bertanya, “Siapa ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “ Mereka adalah kelompok yang berada di Baitul Maqdis dan mereka yang berada di sekelilingnya.”



Justeru, sahabat-sahabat. Apa peranan kita? Kita lihat bagaimana pejuang Islam, Ayub Al-Ansori yang begitu yakin dengan hadith Rasulullah bahawa suatu hari nanti seorang pemimpin yang hebat akan menawan kota Constantinople. Ketika usia beliau menjangkau 80 tahun pun, dia turut ikut serta dalam peperangan yang diketuai oleh Yazid bin Muawwiyah kerana keyakinan beliau yang tidak pernah goyah akan hadith Rasulullah bahawa tentera Islam pasti akan menang suatu hari kelak.

Yakinlah dengan janji Allah bahawa suatu masa kelak, Islam pasti akan menang dan jangan pernah berhenti untuk mendoakan saudara-saudara kita. Sama-sama kita berusaha untuk menjadi Muslim yang lebih baik. InsyaAllah.



Friday, 6 January 2012

Andai Akhir Nafas di Hujung Helaan versi cerita

Kicauan burung bersahut-sahutan seusai subuh seakan meyatakan perasaan gembira melihat terbit mentari. Mataku tertancap ke arah dua ekor burung yang seakan-akan berdialog meluahkan rasa hati. Hembusan angin bayu menampar lembut wajah mengejutkan aku daripada lamunan. Terasa dingin sampai ke tulang hitam, aku menutup tingkap kamarku.

Jumaat, 11 November 2011. Aku seperti biasa window shopping di tempat kegemaranku, Carrefour. Semua kedai kasut, baju, alat mekap, beg dan macam-macam lagi sudah aku hafal kedudukannya dan tersusun kemas di dalam minda. Aku menjadi rambang mata. Kasut tumit tinggi bewarna merah dibelekku. Warnanya agak garang tapi mampu memikat hati-hati yang melihatnya. Aku tersenyum sendiri membayangkan diriku berdiri gah memperagakan kasut pilihan hatiku.

Sedang aku leka memerhatikan diriku di hadapan cermin lagak seorang model, aku ditegur oleh pemilik suara garau barnada sinis dari belakang. “Assalamualaikum, nak tanya, pukul berapa sekarang?”

Angan-anganku pergi bersama suara garau yang merimaskan itu. Aku menjeling geram dan melihat jam tangan Rolex milikku. “Dua belas suku.” Aku menjawab malas dengan harapan lelaki yang langsung tidak aku kenali itu cepat-cepat beredar. Lelaki itu memandangku pelik. “ Ouh, dua belas suku? Enti tengah-tengah malam macam ni shopping ada musyrif ke?”

“Weyh, I shopping tengah malam ke pagi buta ke, you apa kisah? Duit I, sukati I la nak buat apa and apa tadi? Musyrif? I tak biasalah ngan benda-benda macam ni dan sekarang you dah kacau my privacy nak pilih barang yang I nak beli.” Darahku naik mendengar soalan yang tidak logik daripada lelaki itu.

Lelaki tadi senyap dan aku melihat dia cuba menghubungi seseorang. Tiba-tiba lelaki tadi menghulurkan telefon bimbit buruknya padaku. “ Assalamualaikum. Adik, ni kak Sarah. Adik tinggal kat mana?”

“Kak Sarah! Ni Siti la. Jiran akak. Saya tak faham la apa yang laki ni nak. Saya nk shopping pun tak tenang.”

“Ouh, Siti. Sekarang dah lewat sangat. Nanti esok akak teman awak ye. Esok kan cuti. Akak risau sangat awak nak balik macam mana ni. Bahaya tau. Akak selalu dengar berita pasal kawan-kawan kita kat sini kena kacau la dan macam-macam lagi. Nanti akak mintak dia hantar awak sampai rumah ya? Please Siti. Nanti akak teman Siti, InsyaAllah.”

Hatiku yang panas tadi kembali sejuk mendengar suara lembut Kak Sarah. Aku mendengar nasihat Kak Sarah dan pergi bersama lelaki tadi yang mungkin dikenali sebagai Musyrif? ‘Huh!’ Aku mengeluh di dalam hati.


Keterpaksaan. Aku ingin bebas!

Aku mengelamun meyaksikan persembahan makhluk kerdil bersayap cantik meyusur laju di awan biru. Aku benci mereka. Bebas terbang di langit luas tanpa teman, tanpa sekatan dan tanpa musyrif!

“Jaga diri. Jangan keluar sorang-sorang. Ajak akak kalau nak pegi somewhere,” pesan senior kepada junior. Aku bosan!


Pada suatu malam yang hening. Malang tidak berbau.

Jantungku berdegup laju untuk mengepam darah bagi menampung bekalan oksigen untuk tubuhku. Aku tercungap-cungap dan nafasku tersekat. Aku menekan butang hijau pada telefon bimbitku sambil berlari laju dan berharap. Ya Allah, jauhilah aku daripada sebarang musibah yang tak diingini. Tiba-tiba, tanpa aku duga, kakiku tersadung. Aku tersungkur menyembah jalan raya yang berhabuk dalam keadaan mataku tidak dapat mengesan apa-apa cahaya dek kerana kegelapan malam.

Aku menyumpah di dalam hati. Semuanya berpunca daripada sikapku sendiri yang degil dan ego. Hasratku untuk mencuci mata malam itu hancur. Nasihat Kak Sarah terngiang-ngiang di telinga. “Jaga diri. Jangan keluar sorang-sorang...” Aku gagahkan diri untuk bangun namun usahaku sia-sia. Kakiku terseliuh. Air mata mula bergenang.

Aku terdengar bunyi derapan kaki. Selangkah demi selangkah bergerak ke arahku. Perlahan. Nafasku seakan-akan terhenti. Ku sangkakan lelaki bertubuh besar yang mengejarku sebentar tadi sudah jauh dari pandangan. Nampaknya, aku silap! Aku cuba membesarkan mata, cuba mengesan makhluk di hadapanku.

“Siti, kamu ke tu?” Suara perempuan berbisik, seperti biasa ku dengar sebelum ini.

“Akak!” Aku menjerit namun suaraku tidak keluar sepenuhnya. Kak Sarah memapahku dan aku memeluknya erat atas rasa bersyukur yang tidak terhingga. Tidak sia-sia aku mengeluarkan telefon bimbitku tadi. Aku tersenyum lega.


Bulan di sebalik awan. Bunga waktu ribut.

Tiba-tiba Kak Sarah jatuh terjelepok dan aku terdengar bunyi kaca yang pecah berderai. Rupanya lelaki tadi berjaya mengesan kedudukanku. Aku terkejut dan belum sempat aku menoleh ke belakang, pipiku ditampar kuat. Nasib kami agak baik kerana sebuah teksi lalu di lorong yang gelap itu. Lelaki yang memukul Kak Sarah tadi lari menyelamatkan diri. Aku menuju laju ke arah Kak Sarah. Aku menggerakkan tubuhnya. Tiada respon. Kali ini aku memanggil nama Kak Sarah dengan kuat sambil cuba memapah Kak Sarah. Darah mengalir dengan banyak dari kepala Kak Sarah. Aku tergamam. Pak Cik teksi tadi turut tergamam.

“Ya ‘Ammmm! Mustasyfa! Mustasyfa Salamah!!! Mumkin bisur’ah!” Aku bertindak cepat sebelum perkara yang tidak diingini berlaku.

Seusai tiba di hadapan pintu masuk hospital, aku bertanya separuh menjerit “Duktur feyn? Duktur feyn? Sa’iduni duktur. Sa’iduni.” Mutiara jernih mengalir deras mengaburi pandanganku tanpa aku sempat menyekanya. Perasaanku tidak terkawal, dadaku sakit. Janganlah asthma menyerang di saat ini, pintaku dalam hati. Dadaku semakin sakit, pandanganku kabur dan akhirnya aku rebah jatuh ke bumi.

Aku cuba membuka kelopak mataku yang berat. Aku melihat sekeliling dan cuba mengimbas kembali kejadian malam itu. Aku mencari kelibat seseorang. Kak Sarah berbaring di sebelah katilku. Wajahnya tenang dan kepalanya berbalut. Aku melihat nafasnya naik turun. Aku sangat lega. Alhamdulillah semuanya baik.

Aku seakan-akan baru terjaga daripada mimpi yang sangat buruk. Aku berjanji akan mendengar nasihat dan pesan senior. Peristiwa semalam pasti hadir dalam ingatan menggamit memori melekat di sanubari.

“Jaga diri. Jangan keluar sorang-sorang…” pesan senior kepada junior.

Thursday, 27 October 2011

Andai akhir nafas di hujung helaan


Betapa sayunya hati ini mengenangkan satu pemergian. Pemergian yang tiada kembali namun kuharap bertemu di akhirat yang abadi.

Air mata yang kutahan akhirnya menitis. Lemahnya hati ini membaca coretan duka daripadamu…

Sahabatku, kita selalu dikatakan kembar. Cubit paha kanan, paha kiri terasa juga.

Seorang kembar demam pasti yang seorang lagi turut demam.

Kau merasakan dukanya, tentunya diri ini turut merasanya.

Pemergian orang yang kita sayang tentunya seakan merobek sebahagian hidup kita. Setiap kenangan bersama pasti akan tersingkap setiap masa. Begitulah perasaan seseorang yang kehilangan. Kerinduan yang teramat di dalam hati.

Namun wahai hati, dikau harus kuat. Setiap yang bernyawa pasti akan menemui ajal.

Pemergian inilah yang mengingatkan kita kembali tentang tujuan hidup di dunia ini. Berapa banyak amalan ibadah kita untuk dibawa bersama. Berapa banyak bekalan kita nanti. Terjagakah hubungan kita selama ini sesama manusia dan Allah, Pencipta manusia…


“Wahai air mata. Engkau mudah menitis di saat mendengar berita kematian…

Duhai air mata, aku gembira menerima kehadiranmu agar hati ini tidak menjadi sekeras batu…

Namun air mata, ingatkanlah daku akan tujuanku hidup di dunia ini. Kekalkanlah aku dalam jalan Allah dan ingatkanlah aku tika aku leka dan alpa… “


Luluh hatiku yang sayu mengenangkan raut wajah usrati tersayang.

Ampunilah dosaku ya Allah... ampunilah hambaMu ini...

Monday, 30 May 2011

Jika kita adalah mereka...



Ramai yang sedih dan ramai yang menangis. Namun sejauh mana tangisan kita mampu memberi sebuah kemerdekaan menggantikan episod-episod duka rakyat Palestin. Ramai yang meratap tidak kurang juga yang mengharap. Namun masih ramai muda-mudi kini lemas, hanyut dalam kehidupan duniawi penuh fantasi. Lantas, apakah usaha kita kini?

Saudara kita di Palestin menanti saban hari dengan penuh keyakinan akan hadirnya seorang pejuang yang bakal menjulang bendera Palestin bersama mereka. Kemenangan ini bukan hanya untuk mereka malah kemenangan ini milik kita bersama!

Wahai umat akhir zaman, layakkah kita bergelar umat Muhammad? Kita bersuka ria di alam sementara ini sedangkan mereka merintih hiba menangisi pemergian orang yang tersayang. Namun kebimbangan ini hanyalah sementara bagi mereka kerana kebahagiaan akan mereka kecapi kelak di akhirat yang kekal abadi.

Azan berkumandang tanda masuknya waktu Subuh menyeru sekalian hamba Allah untuk bangun beribadah kepadaNya. Pagi kita sering dihiasi dengan ketenangan menyebabkan kita alpa akan nikmat keamanan yang kita perolehi. Sedarkah kita akan keperitan saudara kita di Palestin saat menantikan hari esok? Setiap hari mereka dihadiahkan dengan butiran peluru namun mereka tidak pernah merungut lemah malahan keperitan inilah yang menjadikan mereka lebih tabah dan matang.

Gugurnya mujahid-mujahid Islam tidak bermakna mereka kalah. Gugurnya mereka tanda syahid di jalan Allah. Pemergian mereka bukanlah sia-sia. Semangat juang mereka tetap terus mengalir di dalam diri anak-anak kecil mereka yang sudah terdidik untuk memperjuangkan agama Allah yang agung. Betapa murninya hati anak-anak ini berbekalkan seketul batu di jalanan menentang ratusan kereta kebal di hadapan dengan harapan mampu manggapai sebuah kemenangan. Mereka yakin akan janji Allah bahawa Islam pasti akan menang. Janji inilah yang mereka bawa hari ini untuk mara berjuang hingga ke titisan darah terakhir.

http://iskandariah.perubatan.org/v1/2011/05/jika-kita-adalah-mereka/


Monday, 16 May 2011

hari-hari, hari ibu


5 APRIL 2015

Aku seperti kebiasaannya akan duduk melepak di depan tv. Anak mataku tidak beralih walaupun seinci dari kaca tv memerhatikan setiap gerak geri pelakon kegemaranku. Bunyi derapan kaki dari belakang mencuri tumpuanku dan mengembalikan aku ke dunia nyata. Seingat aku, aku seorang saja yang berada di rumah hujung minggu sebegini sejak ibuku meninggal dunia tiga bulan yang lalu. Abangku sudah lama lesap bersama kawan-kawannya. Aku pun lantas memusingkan kepalaku dengan laju mengatasi kelajuan kipas ruang tamu rumahku. “Erk, ayah.” Degupan jantungku yang pantas tadi, kini kembali normal 70 degupan seminit. “Ayah nak keluar jap. Nak bayar bil. Jaga rumah elok-elok. Jangan lalai sangat.” Aku hanya mampu tersenyum kambing.

6 APRIL 2015

Aku terkocoh-kocoh keluar dari bas sekolah dan berlari sepenuh tenaga ke hadapan pintu pagar sekolah. Jam menunjukkan pukul 9.35 pagi. Aku terlewat tiga puluh lima minit untuk menduduki Peperiksaan Percubaan SPM. Keasyikan bermain game PES semalam mencuri masa tidurku tanpa aku sedari dan akhirnya aku tertidur jam 3.25 pagi. Mataku bulat memandang kertas peperiksaan yang bersih tanpa secalit pun dakwat pen. Loceng berbunyi menandakan waktu telah tamat seiring dengan suara Ckikgu Hamid meminta semua meletakkan pen masing-masing. Aku bangkit dari kerusi tempat dudukku dan melangkah perlahan ke arah Shafiq, teman baikku. Wajah Shafiq jelas menunjukkan riak gembira dan lega seusai menjawab kertas terakhir tadi.

7 APRIL 2015

“Shafiq, aku tak boleh ikut kau la esok. Kakak aku ni dah plan nk sambut Hari Ibu.” Aku dan Shafiq yang sedang rancak berborak serentak menoleh ke arah Anwar. Suasana tiba-tiba berubah suram. Shafiq memandangku dengan ekor matanya. Aku lantas tertunduk dan menunggu bicara mereka seterusnya. “Sorryla. Eh, korang berdua ni tak kan la takde plan kot?” Aku memberanikan diri memandang mata Anwar. Sebelum aku sempat menjawab, Shafiq memberi amaran kepada Anwar dengan signal matanya.

Aku baring sambil meletakkan tangan di dahi. Penat masih lagi terasa sejak balik dari sekolah tadi. Aku teringat pesan mak sebelum mak pergi meninggalkan aku buat selamanya. “Safwan, kalau wan dapat 10A, mak nak kasi wan motosikal.” Aku mengesat air mataku yang mengalir di pipi. Betapa aku merindui raut wajah ibuku yang sering tersenyum dan ceria walaupun berhimpun masalah di dada. Ibu sering menasihatiku ketika aku dilanda masalah berkaitan pelajaran dan dialah yang selalu memujukku ketika ayah dan abang memarahiku. Kini aku telah berubah. Aku melupakan janjiku kepada ibu. Tempoh tiga bulan amat singkat untuk aku menjadi seperti Safwan yang dulu.

8 APRIL 2015

Hari ini dirasakan amat lama bagiku. Di sekolah kawan-kawanku sibuk bertanyakan perihal sambutan Hari Ibu dan kejutan untuk ibu masing-masing. Aku menguncikan diri di kamarku. Aku ingin tidur dan melupakan segalanya. Aku ingin hari esok muncul dengan sinar baru. Sedang kelopak mataku semakin berat, tiba-tiba pintu bilikku diketuk dari luar. Ayah memanggil namaku dengan lembut. Aku berasa amat tenang seolah-olah terdengar suara milik wanita kesayanganku memanggil namaku. Niatku untuk tidur terbantut. Aku bangun dari katil dan membuka pintu. Ayah memberiku sepucuk sampul surat lantas pergi tanpa sebarang kata. Aku terpana sebentar dan tanpa membuang masa aku membaca isi kandungan surat tersebut.

Assalamualaikum wbt

Safwan, apa khabar Wan sekarang? Maafkan mak, mak tak mampu meraikan kejayaan Safwan bersama-sama. Maafkan mak Wan, mak tahu masa mak amat singkat untuk bersama-sama dengan Wan tapi mak harap Wan tabah menghadapi ujian ini. Mak sentiasa mendoakan kejayaan anak mak. Kalau mak pergi nanti, mak harap Wan jadilah anak yang soleh dan mendengar kata ayah. Wan jadilah pelajar yang rajin dan tekun. Kalau Wan ada masalah, ingatlah Allah ada di sisi Wan. Dialah yang Maha Mengetahui segala isi hati.

Mak tahu Safwan kuat. Jaga diri Wan, abang dan ayah. Mak tahu mak boleh harapkan anak bujang mak ni. Terlalu banyak ingin mak katakan kepada Wan. Mak harap Wan sentiasa ingat pesan mak dulu. Mak sayangkan Wan. Kalau Wan teringatkan mak, Wan ingatlah pesan mak dan dekatkanlah diri Wan kepada Allah kerana Dialah tempat mengadu dan meminta pertolongan.

Yang menyayangimu selalu.

Aku menangis semahu-mahunya. Aku tahu ayah perasan akan perubahan diriku sekarang.

Mak, kalaulah mak masih ada di sisi Wan, Wan takkan mensia-siakan setiap detik kita bersama. Wan amat sayangkan mak. Wan rindukan mak sangat. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa rindu dan sayangnya Wan pada mak. Mulai saat ini, Wan akan dengar nasihat mak. Wan akan kotakan janji Wan.

Bertuahnya insan yang masih mempunyai ibu sedangkan diriku merindui selalu belaian ibu. Hari Ibu, hari yang amat bermakna bagiku. Meskipun tanpa ibu di sisi, aku masih ada ayah, abang dan juga kenangan manisku bersama ibu. Ya Allah, tempatkanlah ibuku di kalangan hambaMu yang soleh. Amin.

“Mak, Selamat Hari Ibu.”


http://iskandariah.perubatan.org/v1/2011/05/kurindu-raut-wajahmu/


Thursday, 20 January 2011

menanti di BARZAKH


Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,

Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Jugak Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Susai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan
Tetapi Ia Sebenar Kejadian

Kembali Oh Kembli,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dimuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali tak sanggup untuk kumengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan
Kini Aku Merasakan
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata

,

Ya Allah... ampunkanlah dosa kami ya Allah...

Selagi masih bernyawa... bertaubatlah...

Sunday, 16 January 2011

OPEN our eyes



"Cantikkan bunga ni..."

"Bestnyaaa kalau adik dpt bunga tiap2 hari"




"Siapa yg buat pantai ni mak? cantiknyaaaa..."

"Mak, adik suka pantai. Nak pegi pantai tiap2 hari lah mak :D"


Look around yourselves
Can’t you see this wonder
Spreaded infront of you
The clouds floating by
The skies are clear and blue
Planets in the orbits
The moon and the sun
Such perfect harmony

Let’s start question in ourselves
Isn’t this proof enough for us



SUBHANALLAH